Pengalaman Berkesan Ketika Berambut Gondrong

Pengalaman Berkesan Ketika Berambut Gondrong


Bismillaah…

(Khusus cowok) Pernah merasakan berambut gondrong? Saya pernah. #ga-nanya-dot-com Hehe. Gapapa, saya hanya ingin berbagi saja tentang bagaimana rasanya mempunyai pengalaman berkesan ketika berambut gondrong. Yaa sebenarnya tidak terlalu gondrong sih. Hanya sebahu saja. Kalau sampai nempel tanah jadi serem ntar.

Pengalaman Berkesan Ketika Berambut Gondrong
Hanya ilustrasi saja, sayangnya saya tidak punya dokumentasi foto satu pun ketika berambut gondrong.

Seumur-umur Hanya Sekali

Seumur-umur, hanya sekali itu saja saya sempat merasakan berambut gondrong sebahu, yaitu pas kuliah tingkat 2. Namanya juga anak kuliahan yang baru saja merasakan terlepas dari kekangan aturan-aturan normatif selama masa sekolah dari TK sampai SMA. Harus pakai seragam lah, baju dimasukkan lah, wajib mengenakan sepatu, dan tentunya tidak boleh berambut gondrong. Sehingga ketika menginjak bangku kuliah rasanya ingin lebih bebas, seakan ingin mendobrak kebiasaan-kebiasaan lama yang terkesan “kaku” pada saat masa-masa sekolah. Terlebih waktu itu kebetulan kondisinya jauh dari orangtua. Jadinya yaa begitu deh.

Tapi sebenarnya bukan bermaksud bergaya urakan seperti anak jalanan yang kurang makan. Atau berdandan ala seniman dengan karya-karyanya yang sanggup menggugah iman. Hanya saja waktu itu mikirnya cuman ingin menyederhanakan masalah. Bagi yang pernah merasakan kuliah di tempat yang jauh dari orangtua dan kurang beruntung dalam aspek finansial, mungkin pernah mengalami yang namanya pengiritan anggaran kan ya. Kebetulan waktu itu saya bisa ngekos bulanan Rp.100 ribu saja sudah alhamdulillaah banget. Sedangkan uang kiriman orangtua tidak lebih dari Rp.250 ribu saja tiap bulannya. Untuk biaya ngekos sudah hampir 40% sendiri. Belum makannya. Belum beli buku fotokopian. Belum bermacam-macam kebutuhan perkuliahan lainnya. Belum untuk modal MLM. #eh… Nah, dengan berambut gondrong, saya tidak perlu sering-sering mencukur rambut. Jadinya cukup mengirit biaya yang walaupun hanya Rp.5000 sudah sangat berarti waktu itu. #alasan-klise

Dikira…

Tapi, dengan berambut gondrong bukannya tanpa masalah. Bagi lingkungan kampus mungkin tidak masalah. Bahkan rambut gondrong sepertinya sudah menjadi ciri khas mahasiswa rantau waktu itu. Tapi bagi orangtua begitu mengetahui anaknya berambut gondrong… percayalah sebaiknya segera ke tukang cukur terdekat untuk memangkas habis rambut gondrong yang pernah kita banggakan itu. Kasihan orangtua, sempat malu karena ada tetangga yang bertanya kepada Ibu saya seperti ini,

Itu yang barusan masuk rumah, calonnya Andik ya Bu? Cantik ya…“.

***

Kalau kamu, pernah punya pengalaman berkesan ketika berambut gondrong tidak?

51 thoughts on “Pengalaman Berkesan Ketika Berambut Gondrong

  1. β€œItu yang barusan masuk rumah, calonnya Andik ya Bu? Cantik yaβ€¦β€œ. —> :D. jadi mas kalau pake wig jadi cantik yah?

    saya potong rambut belakangan ini enam bulan sekali πŸ˜€

    Liked by 1 person

  2. bahahaha… saya pikir baik itu rambut gondrong, jambang, kumis, dsb itu bisa menimbulkan kesan berbeda pada tiap pria. Ada yg gondrong jd keliatan feminin, tapi ada juga yg malah keliatan lebih oke. Dengan berjambang pun ada yg jadi lebih manly, tapi ada juga yg malah jadi nampak gak rapi. Saya jadi pengen liat “calonnya Mas Andik” yg itu tu hihihi

    Liked by 1 person

      1. Hahahaha..
        Mas Andiks, salahkah saya jika saya nge-fans sama cowo gondrong?

        Doain aku dapet suami mantan gondrong atau yang gondrong ya mas *piss, becanda ^^v

        Liked by 1 person

  3. Waah, pengalaman mas Andik persis sama kayak suami saya pas jaman rambutnya gondrong. Mulai dari digodain cowok dari belakang, sampe disangka mbak-mbak pas di fotokopian. Maluuu. Pas itu rambut dia emang panjang lebih dari bahu trus berombak gitu. Untungnya saya blom kenal dia. Soalnya saya gak suami kalo dia berambut gondrong. Cepak buat saya lebih lutjuk. hehehehe

    Liked by 1 person

    1. karena kui pas setelah liburan panjang trus ga suwe libur bada… sing tau ndelok mung raiza nek ga salah, pas nang cedak kolam indonesia tenggelam… πŸ˜€
      eh, tp tetep kalah gondrong deng…

      Like

  4. Ahh, hoax ini, gak ada pict nya kok.
    Hihi, “calonnya” Mas Andik ngeriii..
    Klo aq kebaΔΊikannya Mas, bar kuliah malah brondol, hbs itu dipanggil “Mas” ama tukang ngamen.
    #saking petakilannya.

    Liked by 1 person

    1. Abis itu langsung cukur cepak 1 cm mbak Yo. Rasanya lebih fresh. Kalau dipikir-pikir ternyata kita itu cenderung mencari sensasi atas sesuatu yang “tidak biasa” kita lakukan sebelumnya. Yang biasanya tidak gondrong, pingin gondrong. Yang gondrong ternyata pingin cukur habis. Yang belum berkesempatan ke luar negeri ngebet banget pingin ke luar negeri. Yang tinggal di luar negeri rasanya kangen pulang ke tanah air. Dsb dsb… ya seperti itulah. Kadang-kadang kita justru lebih ngebet dengan apa yang belum dimiliki atau dilakukan. Padahal setelah tercapai ya sudah, gitu aja rasanya. Mungkin kyknya kita perlu “kreatif” setiap hari biar hari-hari kita selalu istimewa dan selalu beda dari hari-hari sebelumnya ya mbak. Begitu kali ya…

      Like

  5. pernahh saya pernah pya cowok rambut gondrong dan pernah menjadi tipe eikeh. dan cowok rambut gondrong itu menurut saya macho huahahaha tp stlh nikah entah kenapa eikeh kagak demen suami rambutnya gondrong. jangan deeh

    Liked by 1 person

    1. Hahah… macho kalo yang badannya keker kyknya mbak. Lha kalo kurus kyk saya jadinya malah dibilang gagah jelita… -_-‘
      Sekarang sudah ga bisa gondrong lagi, selain udah nyadar umur, juga udah habis rambutnya alias rontok, hehe.

      Like

  6. Saya tiga kali berambut gondrong mas, pertama sama kejadiannya kayak mas andik, pas masa kuliah.. sering dibilang gonjes, panjangnya lebih dari sebahu.
    kedua saat di Medan-Aceh, kalau ketemu klien saya kuncir biar rapih, jenggot kumis berantakan.
    Ketiga pas di Jakarta ini, tapi akhirnya saya potong alasannya karena anak, rambut dan jenggot saya sering ditarik2.. πŸ˜€

    Liked by 1 person

  7. Hahaha rata2 begitu ya mas. Temen2 cowo saya juga awal2 kuliah pada gondrong. Masuk semester 3 di rapihin karena ada praktikum. Masuk semester 7 udah gada praktikum, tapi mau digondrongin jadi gak sreg katanya, dulu cuma coba2 =))

    Like

  8. Pernah gondrong juga pas tingkat 1. Tapi jadinya bukan rambut terurai macam bintang iklan shampoo. Saya mah kribo. Jadi dalam rambut bisa dimasukin pulpen, rokok, dan perlengkapan sehari-hari πŸ˜€

    Alasan potong lagi mah sederhana: panas. Ternyata berambut gondrong tidak mudah.

    Liked by 1 person

  9. saya pernah gondrong jaman masih kuliah… dan saya merasa gagal punya rambut gondrong… 😦
    sampai sekarang pun penasaran pengen gondrong rapi kayak prsonil Dewa19 bentukan awal… hahaha…

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s